Donor Darah Pertama (yang Hampir #FAIL)

Jadi ceritanya dulu saya adalah orang yang fobia pada jarum suntik. Pokoknya ngeri kalo mbayangin jarum yang tajem nusuk-nusuk tubuh kita, trus keluar darahnya gitu.. hiiii.. rasanya kayak mbayangin alat-alat di film SAW deh, bikin mrinding thok… Makanya seumur-umur saya sangat anti sama donor darah. Mendekat ke bilik donor darah aja ogah.

Tapi itu duluuu…

Kini saya sudah mencoba move on. Sudah beberapa kali menjalani tes darah juga (saat opname & medcheck) dan ternyata saya masih hidup-hidup aja, tidak se-ngeri yang dibayangkan. Tapi tetep aja sih, buat donor darah itu butuh nyali yang lebih. Sejak lama saya pengin banget merasakan pengalaman donor darah. Sudah beberapa kali trial:

  1. Dua tahun lalu saya dan seorang teman (inisialnya A, belakangnya ndi) mencoba ke kantor PMI di Jl. Gatot Subroto, niatnya mau donor darah. Eh ternyata itu cuma kantor administratif. Untuk manajemen aja, jadi nggak bisa donor darah di situ. Oke #FAIL
  2. Pada November 2013 ada acara donor darah di deket kantor saya. Pada jam 11 pagi, saya dan teman (yang sama) menuju ke TKP. Eh terntara acaranya sudah selesai. #FAIL lagi
  3. Pada hari Jumat, 16 Mei 2014 ada donor darah lagi, kali ini di kantor saya. Yess.. Eh, ternyata pas itu malamnya saya mau pergi ke Garut, mendaki Gunung Papandayan. Bah, kalo ada newbie donor darah terus mendaki gunung, bisa-bisa tepar parah nih. Takut pingsan, saya pun mengurungkan niat untuk donor darah. Another #FAIL (btw Andi juga ndaftar donor, tapi gagal)
  4. Pada 1 April kemaren, ada lagi acara donor darah di kantor saya. Nah, yang ini saya sudah mempersiapkan dengan baik. Istirahat yang cukup, makan bergizi. Pagi-pagi saya sudah di ngantri di depan (lagi-lagi bersama Andi). Ternyata donor darah ini cuma April Mop. Yess, dapet nomor antrian 900. eh 006. Setelah nunggu bentar saya pun dipanggil. Cek tensi, normal (110/70). Nah pas tes Hb, ternyata Hb saya ketinggian sehingga tidak diperbolehkan donor. Hal yang sama terjadi pada Andi. Haduh salah apa saya kok darahnya bisa kental?? Padahal udah rajin minum air putih tiap hari >____<. #FAIL #FAIL #FAIL
nomor antrian donor darah

nomor antrian donor darah

Oke.. udah berkali-kali di-PHP. Nah hari ini keajaiban pun terjadi..

Pagi ini saya jalan-jalan ke sebuah acara keren di UI. Rencana awalnya cuma mau ketemu teman-teman. Eh kebetulan ada acara donor darah juga. Entah gimana ceritanya, tiba-tiba saya ikut ndaftar. Duh, tanpa persiapan apa-apa nih. semalem juga nggak mimpiin donor darah. Kali ini tidak ada Andi. Tapi ketemu temennya dia. cewek. dokter pula.

Singkat cerita, saat mau dicek tensinya mendadak saya deg-degan parah. Apalagi habis jalan-jalan & naik turun tangga. Adrenalinnya sangat terpacu. Pas dicek, tekanan darah saya 150. SERATUS LIMA PULUH. SAYA LANGSUNG JADI DARAH TINGGI CUMA DALAM BEBERAPA MENIT!!!! hahaha…

Akhirnya Mas-Mas dokternya pun nyuruh saya istirahat bentar. Duduk duduk dulu. Temennya Andi tadi juga ikut memotivasi saya. Pasti hari ini bisa donor perdana. Oke, saya menenangkan diri. Merenung. Berdoa. Kayang. Salto (ya enggak lah). Beberapa menit kemudian saya dicek kembali tensinya. Sekarang jadi 130/80. Katanya masih ketinggian, belum boleh donor darah. Disuruh istirahat lagi yang lama. Oh nooo, masa udah sejauh ini #FAIL lagi T.T

Alhamdulillaah, ujung-ujungnya akhirnya saya boleh donor darah. Saat akan ditusuk pake jarum yang gede itu, saya sempat waswas.. Kata temen-temen sih kayak digigit semut, tapi semutnya seribu.. whew.. Tapi pas dipasang beneran, ah ternyata gitu doang. Nggak jauh beda sama saat tes darah. Enak malah, hihihi. Jadi yang katanya sakit itu cuma mitos sodara sodara 🙂

akhirnya donor juga

akhirnya dondar juga

Oke, pada hari ini saya officially tidak takut lagi sama jarum suntik. Saya sudah berani donor darah. Untuk selanjutnya insyaa Allah saya juga siap untuk dondar lagi. Jadi buat kamu-kamu yang juga takut jarum suntik dan nggak punya nyali buat donor darah. Kalahkan rasa takutmu!! Cobalah sekali saja. Nanti pasti ketagihan 😀

Ingat, tetesan darah kita mampu menyelamatkan nyawa orang lain. Tidak hanya itu, mendonorkan darah juga sangat baik bagi kesehatan kita. ^^

P.S. Sepertinya emang si Andi nih yang bikin selama ini #FAIL. Maklum, dia king of wacana. Kalo nggak ada dia jadi berhasil 😛

Terima kasih untuk mbak dokter temennya Andi. Pelayanannya sangat superr ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s