Surprising Call

Siang tadi saya HP saya berdering, seseorang menelepon saya dengan nomor yang belum pernah saya kenal. Lalu, terjadilah percakapan yang mengejutkan dan tak terduga. Apa gerangan yang terjadi? Berikut kira-kira obrolan kami. (Tadi ngomongnya pake bahasa Jawa, dibawah ini adalah hasil terjemahannya).

H= saya, P = penelepon

H: “Halo..”

P: “Halo..”

H: “Maaf. Ini siapa ya?”

P: “Lah, masa’ kamu tidak ingat dengan suaraku sih..”

H: “Wah maaf, lha ini siapa memangnya?’

P: “Ini XX gitu lho. Ini nomerku yg lain.”

H: “Owalaah, Mas XX tho..” (Kebetulan XX ini adalah nama salah satu kakak saya)

P: “Iya”

H: “Ya habisnya suaranya kok kayak lain sih.” (Memang suaranya agak mirip dengan suara kakak saya sih. Tapi tetep aja saya bisa membedakan, adik kandungnya gitu..)

P: “Maklum, ini lagi gak enak badan, habis jatuh dari motor.”

H: “Hah?! Jatuh dari motor?!?!?! Kapan???”

P: “Barusan tadi. Nabrak anak SMP. Sekarang anaknya udah dibawa ke rumah sakit.”

H: “Lha kondisi Mas sendiri gimana???”

P: “Aku cuma patah dua gigi, sama jarinya keseleo.”

H: “Ya ampuun, lha ini di rumah sakit juga??”

P: “Enggak, aku ini di kantor polisi.”

H: “Sama siapa?”

P: “Sendirian.”

(Nah, pada detik ini saya sempet khawatir juga. Meskipun agak tidak percaya, tapi gimana kalo dia bener-bener Mas XX ?!?! Gimana kalo emang beliau beneran kecelakaan sampe suaranya berubah.. Cukup meyakinkan sih)

.. Tapi semua berubah saat negara api menyerang percakapan berlanjut..

P: “Eh gini lho, aku tuh sebenarnya mau nelpon Pak YY, temenku yang polisi itu lho. Biar dia bisa bantu ngurusin di sini. Tapi pulsaku udah mau habis. Dia kan pake nomor e*** (operator lain lah, jadi tarifnya mahal). bla bla bla..

Nah sampe sini saya udah mulai 99% nyadar, dia bukan kakak saya. Dia cuma orang iseng yang pernah pacaran sama si “Mama Minta Pulsa“. Bedanya, dia beroperasinya lewat telpon dan ngaku-ngakunya jadi teman/keluarga korban. Yah mungkin dia ngasal aja nyebut dia adalah XX, terus korbannya langsung kepikiran sama XX yang dia kenal (kayak kasus saya tadi, kebetulan banget XX adalah nama kakak saya). Gara-gara panik bisa aja si korban termakan omongan si penelepon tersebut. Awalnya minta dikirimin pulsa, terus bisa aja minta ditransferin duit buat ngobatin si anak SMP yang ketabrak misalnya.

Lah, tapi kalo beneran dia XX yang asli gimana?? Gampang lah ngeceknya, tinggal tanyain aja hal-hal yang cuma diketahui oleh kita dan XX yang asli. Saya tadi juga gitu dan langsung ketahuan kalo dia hanyalah penipu. Si penelepon juga tadi langsung marah-marah pas saya tanyain yang aneh-aneh, hahaha. Dia pun berdalih, “Aduuh, kamu itu ngapain sih. Aku tuh lagi sakit habis jatuh. bla bla bla”

Untuk lebih meyakinkan bahwa penelepon itu adalah XX gadungan, saya pun langsung menelepon kakak saya, dan alhamdulillaah beliau masih baik-baik aja di rumahnya 😀

Haduuh, saya udah cukup sering sih denger kasus-kasus penipuan kayak gini. Tapi emang baru kali ini mengalaminya langsung. Alhamdulillaah deh trik menipunya yang masih level cupu sehingga saya masih dilindungi dan terhindar dari musibah ini.

Yah semoga pengalaman ini dapat menjadi peringatan bagi kita untuk tetap berhati-hati. Terutama bagi yang tiba-tiba dapet telepon tak dikenal, lalu ngaku-ngaku teman/sodara, terus minta pulsa pula, lebih baik jangan langsung percaya dan pastikan dulu kebenarannya. OK OK?!?! ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s